Korsel tingkatkan stimulus saat pembatasan beri dampak ekonomi

0
46

Korsel tingkatkan stimulus saat pembatasan beri dampak ekonomi

(Beberapa) penurunan tidak bisa dihindari dalam ekonomi riil karena langkah-langkah pencegahan yang diperketat,

Seoul (ANTARA) – Upaya yang diberlakukan di Korea Selatan untuk mengurangi lonjakan kasus COVID-19 akan merugikan ekonomi terbesar keempat di Asia, pemerintah memperingatkan pada hari Selasa (1/9), setelah pembatasan yang belum pernah terjadi sebelumnya diberlakukan di Seoul dan daerah sekitarnya.

Perekonomian Korea Selatan menyusut 3,2 persen pada periode April-Juni dari kuartal sebelumnya, data bank sentral yang direvisi menunjukkan, kontraksi paling tajam sejak kuartal terakhir tahun 2008.

Ekspor Korea Selatan pada Agustus lalu merosot, memasuki bulan ke enam berturut-turut.

Pemerintah mengumumkan rencana untuk meningkatkan pengeluaran secara agresif selama beberapa tahun ke depan dan mengatakan siap untuk meningkatkan dukungan kebijakan jika tingkat infeksi memburuk secara signifikan.

Baca juga: Korsel tutup sekolah demi cegah lonjakan kasus COVID-19
Baca juga: Korsel perpanjang aturan jaga jarak saat wabah COVID-19 meningkat

"(Beberapa) penurunan tidak bisa dihindari dalam ekonomi riil karena langkah-langkah pencegahan yang diperketat," kata Wakil Menteri Keuangan Kim Yong-beam.

Dalam langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk Korea Selatan, pemerintah pada hari Jumat membatasi pengoperasian restoran, kedai kopi, gereja, dan klub malam.

Sebagian besar sekolah umum telah diperintahkan untuk ditutup.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea melaporkan 235 kasus baru COVID-19 pada tengah malam Senin, sehingga total negara itu menjadi 20.182 kasus dan 324 kematian.

Kasus harian telah turun sedikit selama lima hari berturut-turut, meskipun kasus berjumlah ratusan selama hampir tiga minggu ketika gelombang kedua infeksi menyapu Seoul yang padat penduduk dan menyebar ke seluruh negeri.

Untuk mengatasi kemerosotan ekspor dan sektor ritel, pemerintah berencana untuk meningkatkan pengeluaran untuk kesejahteraan dan pekerjaan sebesar 10,7 persen, dan mengalokasikan 11,9 persen lebih banyak untuk proyek infrastruktur sosial.

Bank sentral mempertahankan suku bunga stabil pada hari Kamis, tetapi menurunkan prospek pertumbuhan tahun 2020 secara signifikan.

Bank Korea mengatakan produk domestik bruto kemungkinan akan menyusut 1,3 persen pada tahun 2020 – kontraksi terbesar dalam lebih dari dua dekade – dari perkiraan sebelumnya untuk penurunan 0,2 persen.

Dalam pukulan terbaru terhadap aktivitas ekonomi, seorang pelempar bisbol liga kelas bawah  dinyatakan positif terkena virus corona pada hari Senin, menimbulkan keraguan pada sisa musim olahraga tersebut, kantor berita Yonhap melaporkan.

Pada akhir Juli, penggemar diizinkan untuk menghadiri pertandingan bisbol dalam jumlah terbatas, tetapi dengan meningkatnya jumlah infeksi, stadion sekali lagi ditutup untuk penggemar pada pertengahan Agustus.

Sumber: Reuters

Baca juga: Korsel terapkan aturan baru jarak sosial atasi gelombang kedua
Baca juga: Warga Korsel diimbau kerja dari rumah saat kasus COVID-19 meningkat

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Sumber ArtikelAntaranews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.