Beranda Informasi Usaha kopi di Banyuwangi mulai bangkit dari dampak pandemi

Usaha kopi di Banyuwangi mulai bangkit dari dampak pandemi

Usaha kopi di Banyuwangi mulai bangkit dari dampak pandemi

Kami sangat senang melihat banyak anak muda yang kini terlibat dalam pengembangan kopi

Banyuwangi (ANTARA) – Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas mengemukakan pelaku usaha berbahan kopi di daerah itu mulai bangkit dan menata kembali usahanya setelah beberapa bulan terakhir terimbas pandemi COVID-19.

"Alhamdulillah saya lihat kemarin perlahan tapi pasti, mulai bergeliat lagi. Kita harus optimistis menyambut era adaptasi kebiasaan baru. Hulunya kita perkuat, hilirisasi kopinya juga dioptimalkan, sehingga ekonomi kembali bergerak," kata Azwar Anas di Banyuwangi, Jawa Timur, Senin.

Abdullah Azwar Anas mengemukakan hal itu usai bertemu dengan para petani kopi dan pegiat usaha kopi di Kecamatan Kalibaru, yang merupakan sentra produksi kopi, di antaranya dari Kebun Malangsari yang telah diekspor rutin ke sejumlah negara.

Azwar Anas bertemu dengan para petani dan pegiat usaha kopi Kalibaru, di Ruang Terbuka Hijau Sawunggaling, yang selama ini dikenal sebagai daerah penghasil kopi dan perkebunan kopi rakyat yang mencapai 9.721 hektare.

Baca juga: Menyeruput Kopi Banyuwangi di kaki Gunung Raung

Baca juga: Surga itu ada pada secangkir kopi Indonesia

"Kami sangat senang melihat banyak anak muda yang kini terlibat dalam pengembangan kopi. Tidak hanya bergerak dalam pertanian kopi saja, tapi sudah mulai melakukan pemprosesan kopi siap saji. Juga mulai banyak kedai-kedai kopi yang dibuka. Ini memberi nilai tambah ekonomi," katanya.

Potensi itu, lanjut Anas, akan terus dimaksimalkan dan bahkan Pemkab Banyuwangi akan membantu pendampingan dan promosinya.

Baca Juga :  Pemerintah beri penghargaan ke perusahaan kopi Swiss, ini alasannya

"Di era adaptasi kebiasaan baru setelah dampak pandemi COVID-19, kami akan prioritaskan Kalibaru sebagai agenda promosi wisata kopi di Banyuwangi," katanya.

Baca Juga :  KUMPULAN KETERANGAN BIJI KOPI YANG BAIK

Hamdani, salah seorang pemilik kedai Semiotika Kopi Kalibaru Manis, mengatakan bahwa selama ini ia bersama kawan-kawannya rajin mempromosikan kopi lokal Kalibaru.

"Jika pemerintah turut mendampingi dan membantu promosi, tentu ini menjadi kabar gembira bagi kami," ujarnya.

Baca juga: Festival Ngopi Sepuluh Ewu dongkrak penjualan kopi Banyuwangi

Baca juga: Kopi Gayo diusulkan masuk bursa komoditi di New York AS

 

Pewarta: Masuki M. Astro/Novi Husdinariyanto
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Sumber ArtikelAntaranews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Must Read

COFFEE MATES HARUS MENGETAHUI PETA KOPI DUNIA

Jika Anda pecinta kopi, tentu tersedia kepuasan tersendiri dikala Anda sanggup menikmati seduhan kopi dari bervariasi biji kopi yang tumbuh di beraneka belahan...

17.457 pasien RSD Wisma Atlet sembuh dari COVID-19

17.457 pasien RSD Wisma Atlet sembuh dari COVID-19 Jakarta (ANTARA) - Pasien sembuh COVID-19 di Rumah Sakit Darurat (RSD) Wisma Atlet, Kemayoran, Jakarta, hingga...

Tim Swab Hunter sasar tempat nongkrong anak muda di Surabaya

Tim Swab Hunter sasar tempat nongkrong anak muda di Surabaya Surabaya (ANTARA) - Tim Swab Hunter menyasar pelanggar protokol kesehatan khususnya di tempat nongkrong...

Dinas Sosial Lombok Utara salurkan bantuan untuk korban kebakaran

Dinas Sosial Lombok Utara salurkan bantuan untuk korban kebakaran Mataram (ANTARA) - Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Kabupaten Lombok Utara, Nusa Tenggara...

Komik "One Piece" dihentikan sementara karena "mangaka" sakit mendadak

Komik "One Piece" dihentikan sementara karena "mangaka" sakit mendadak Oda-sensei saat ini sedang dalam pemulihan, dan manga tersebut akan kembali dalam edisi ke-46 dari...