Beranda Informasi Tol Sibanceh dan harapan pertumbuhan ekonomi Aceh

Tol Sibanceh dan harapan pertumbuhan ekonomi Aceh

Tol Sibanceh dan harapan pertumbuhan ekonomi Aceh

Memang sudah waktunya mulai menjadikan daerah-daerah Sumatera, termasuk Aceh, sebagai gerbang arus investasi dan logistik nasional

Jakarta (ANTARA) – Untuk pertama kalinya Provinsi Aceh memiliki jalan tol pertama yakni Tol Sigli-Banda Aceh yang menghubungkan wilayah-wilayah di Bumi Rencong tersebut.

Setelah dilakukan Uji Laik Fungsi (ULF) selama sepekan pada 11 – 18 Juni 2020, jalan tol Sibanceh seksi 4 (Indrapuri – Blang Bintang) telah memperoleh Surat Keputusan (SK) Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) tentang Penetapan dan Pengoperasian Jalan Tol Sigli Banda Aceh Seksi 4 (Indrapuri – Blang Bintang).

Dengan diterbitkannya Surat Keputusan Menteri PUPR Nomor 1127/KPTS/M/2020, maka Jalan Tol Sibanceh seksi 4 (Indrapuri – Blang Bintang) sepanjang 13,5 km secara umum telah memenuhi persyaratan laik operasi sebagai jalan tol.

Tol Sibanceh seksi 4 (Indrapuri – Blang Bintang) secara keseluruhan nantinya akan dilengkapi dengan 7 (tujuh) Gerbang Tol (GT) dan 6 (enam) Simpang Susun (SS) atau interchange. Selain itu, tol sepanjang 74 km ini akan memiliki 2 (dua) buah Tempat Istirahat dan Pelayanan (TIP) atau rest area Tipe A yang terletak di seksi 3 (Jantho – Indrapuri) KM 37 dan seksi 4 (Indrapuri – Blang Bintang) KM 54.

Lalu apa prospek dan kemungkinan dampak ekonomi yang ditimbulkan bagi Aceh melalui kehadiran jalan tol pertama tersebut?

Baca juga: Kementerian PUPR berharap Tol Sibanceh tingkatkan investasi di Aceh

Pacu investasi

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) sangat berharap kehadiran Tol Sibanceh sebagai tol pertama dapat meningkatkan investasi pembangunan daerah di Bumi Rencong tersebut.

Kepala BPJT Danang Parikesit mengatakan bahwa adanya Tol Sigli-Banda Aceh diharapkan bisa meningkatkan investasi pembangunan daerah sehingga masyarakat dan jasa logistik barang bisa mendapat manfaat baik ekonomi maupun sosial. Kehadiran tol tersebut diharapkan bisa menghubungkan Bandara Blang Bintang ke pusat-pusat pertumbuhan baru di wilayah-wilayah Provinsi Aceh.

Baca Juga :  KOPI TERMAHAL DI DUNIA SAAT INI

Kementerian PUPR sendiri sangat terkesan dengan progres pengadaan lahan di mana pemerintah daerah setempat sangat aktif mendorong, sehingga pekerjaan fisik jalan tol tersebut bisa dilakukan dengan cepat.

Hal senada juga disampaikan oleh Wakil Direktur Eksekutif Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Eko Listiyanto yang menilai kehadiran Tol Sibanceh merupakan momentum bagi pemerintah daerah mendorong lebih cepat pertumbuhan ekonomi wilayahnya.

Baca Juga :  Tersangka pengeroyokan wartawan ANTARA di Aceh terancam lima tahun

Dengan adanya jalan tol dan berbagai sarana infrastruktur primer untuk pembangunan ekonomi wilayah memang diperlukan bagi daerah sehingga daerah dapat memanfaatkannya dengan upaya-upaya pengembangan kawasan industri, mendorong pariwisata lokal, dan membantu para pelaku UMKM.

Secara umum keberadaan jalan tol di daerah diperlukan bukan dalam konteks mengatasi kemacetan, melainkan lebih kepada aspek distribusi logistik.

Pemerintah sudah menyediakan infrastruktur yang mengkoneksikan antardaerah secara lebih cepat dan mudah sehingga tinggal bagaimana pemerintah daerah bisa lebih cepat lagi memacu pertumbuhan ekonomi di daerah masing-masing agar produktif dengan memanfaatkan jalan tol yang sudah dibangun pemerintah.

Baca juga: Bupati Aceh Besar: Tol Sibanceh bermanfaat besar untuk sektor ekonomi

Infrastruktur budaya dan religi

Kehadiran jalan tol Sibanceh bukan hanya dianggap sebagai infrastruktur ekonomi, namun juga dapat dinilai sebagai infrastruktur budaya dan religi bagi masyarakat Aceh.

Sekretaris Jenderal Asosiasi Jalan Tol Indonesia atau ATI, Krist Ade Sudiyono mengatakan bahwa keberadaan infrastruktur Tol Sibanceh ini bisa menjadi infrastruktur ekonomi, infrastruktur budaya, dan infrastruktur religi sekaligus.

Keberadaan infrastruktur apapun bentuknya (jalan tol, pelabuhan, bandara, dan sebagainya) adalah bagian dari infrastruktur ekonomi yang dibutuhkan publik. Ketersediaan jalan tol di Sigli-Aceh ini juga akan menjadi infrastruktur masyarakat Aceh, Sigli, dan sekitarnya dalam mendukung mobilitas masyarakat melakukan kegiatan ekonomi, kegiatan budaya, maupun kegiatan religius masyarakat.

Baca Juga :  Bekas dirut PTPN III dituntut 6 tahun penjara

Manfaat ini bisa dicapai kalau pihak operator jalan tol bisa memberikan layanan terbaik kepada para penggunanya dan sebaliknya masyarakat juga bisa memanfaatkan, merawat, dan memeliharanya dengan baik.

Baca juga: Bupati Aceh Besar: Tol Sibanceh bermanfaat besar untuk sektor ekonomi

Peluang untung

Bicara pembangunan di Aceh, apapun bentuknya, tidak akan bisa dilepaskan dari kemungkinan upaya meraih keuntungan arus lalu lintas perdagangan serta pelayaran global di Selat Malaka.

Pengamat ekonomi dari Universitas Indonesia (UI) Haryadin Mahardika menilai kehadiran Tol Sibanceh sebagai tol pertama di Bumi Rencong merupakan peluang besar bagi pemerintah pusat untuk menggenjot investasi di Aceh dan meraih keuntungan dari lalu lintas pelayaran global di Selat Malaka.

Aceh sebagai gerbang bagi Indonesia bagian barat memang sudah waktunya lebih diprioritaskan pembangunannya. Pemerintah pusat harus berani mengalokasikan investasi di Bumi Rencong lebih besar lagi.

Seandainya pemerintah pusat mau mengoptimalkan dan meraup keuntungan dari lalu lintas perdagangan kapal-kapal yang melintasi Selat Malaka, maka posisi Aceh secara ekonomi lebih strategis karena kapal-kapal yang akan memasuki Selat Malaka harus melewati Aceh terlebih dahulu.

Baca Juga :  Bekas dirut PTPN III dituntut 6 tahun penjara

Haryadin mengatakan bahwa saat ini perlu adanya pemikiran untuk merestorasi kembali Aceh sebagai gerbang masuk menuju Selat Malaka, mengingat Bumi Rencong tersebut memiliki keunggulan dari sisi jarak yang lebih bagus dan strategis di kawasan Asia Tenggara.

Aceh dinilai sebagai salah satu wilayah Indonesia yang memiliki posisi strategis dan berperan dalam mencegat keuntungan dari lalu lintas pelayaran kapal-kapal internasional dari arah Eropa, Afrika, Timur Tengah dan India. Dengan demikian pembangunan sarana-sarana infrastruktur di Provinsi Aceh perlu ditingkatkan dengan alokasi dana investasi lebih besar oleh pemerintah pusat.

Baca Juga :  SEDUH BIJI KOPI, INILAH RAHASIANYA

Wakil Direktur Eksekutif Indef Eko Listiyanto juga berpendapat hal sama, bahwa kehadiran Tol Sibanceh dan upaya mengoneksikan Pulau Sumatera melalui jalan tol merupakan momentum pemerintah untuk perlu memperkuat perekonomian di pulau terssebut yang secara geografis bersinggungan langsung dengan Selat Malaka.

"Memang sudah waktunya mulai menjadikan daerah-daerah Sumatera, termasuk Aceh, sebagai gerbang arus investasi dan logistik nasional melalui langkah-langkah pembangunan strategis," kata Eko.

Kehadiran Tol Sibanceh juga diharapkan dapat membuka peningkatan pembangunan SDM dan ekspor komoditas lokal seperti kopi ke luar negeri.

Pemerintah pusat juga disarankan untuk menjadikan Aceh dan Pulau Sumatera sebagai gerbang ke Selat Malaka, di mana pemerintah perlu menindaklanjuti pembangunan Jalan Tol Trans-Sumatera ini dengan pembangunan pelabuhan, pengembangan kawasan industri, serta proyek-proyek infrastruktur strategis lainnya.

Baca juga: Ekonom UI: Tol Sibanceh, peluang meraih keuntungan di Selat Malaka

 

Oleh Aji Cakti
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Sumber ArtikelAntaranews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Must Read

COFFEE MATES HARUS MENGETAHUI PETA KOPI DUNIA

Jika Anda pecinta kopi, tentu tersedia kepuasan tersendiri dikala Anda sanggup menikmati seduhan kopi dari bervariasi biji kopi yang tumbuh di beraneka belahan...

17.457 pasien RSD Wisma Atlet sembuh dari COVID-19

17.457 pasien RSD Wisma Atlet sembuh dari COVID-19 Jakarta (ANTARA) - Pasien sembuh COVID-19 di Rumah Sakit Darurat (RSD) Wisma Atlet, Kemayoran, Jakarta, hingga...

Tim Swab Hunter sasar tempat nongkrong anak muda di Surabaya

Tim Swab Hunter sasar tempat nongkrong anak muda di Surabaya Surabaya (ANTARA) - Tim Swab Hunter menyasar pelanggar protokol kesehatan khususnya di tempat nongkrong...

Dinas Sosial Lombok Utara salurkan bantuan untuk korban kebakaran

Dinas Sosial Lombok Utara salurkan bantuan untuk korban kebakaran Mataram (ANTARA) - Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Kabupaten Lombok Utara, Nusa Tenggara...

Komik "One Piece" dihentikan sementara karena "mangaka" sakit mendadak

Komik "One Piece" dihentikan sementara karena "mangaka" sakit mendadak Oda-sensei saat ini sedang dalam pemulihan, dan manga tersebut akan kembali dalam edisi ke-46 dari...