Beranda Informasi BNN Samarinda Ungkap Bisnis Ganja Antar Provinsi

BNN Samarinda Ungkap Bisnis Ganja Antar Provinsi

BNN Samarinda Ungkap Bisnis Ganja Antar Provinsi

Samarinda (ANTARA) – Tim gabungan Badan Narkotika Nasional (BNN) Kota Samarinda dan BNN Provinsi Kalimantan Timur berhasil mengungkap bisnis penjualan ganja antar provinsi yang melibatkan sejumlah mahasiswa di kota tersebut.

Plt Kepala BNN Kota Samarinda AKBP Halomoan Tampubolon dalam konferensi pers di Samarinda, Rabu, menjelaskan bisnis haram tersebut terendus, setelah pihaknya mendapatkan kabar pengiriman ganja dari Sumatera Utara, menuju Samarinda, Kalimantan Timur.

Dalam sebuah operasi berhasil diamankan tiga orang yakni JJ ( 20), mahasiswa salah satu kampus di Samarinda, bersama dengan dua teman yang merupakan almuni kampus yang sama yakni AR (24) dan H (26) dengan barang bukti 1,5 kg ganja yang dikemas dalam bungkus kopi.

“Kami amankan pertama kali adalah JJ, penerima paket mencurigakan berisi narkotika jenis ganja,” ​​​​​​​katanya.

Tersangka sengaja membungkus paket berisi ganja seberat 1,5 kg dalam paket kopi untuk mengelabui petugas. "Tujuannya jelas untuk mengecoh, untuk menutupi aroma dari ganja kering itu. Tapi kami tetap sigap, dan lebih teliti,” ujar Tampubolon.

Baca juga: Terdakwa penjual ganja dituntut 10 tahun penjara
Baca juga: BNN-Bea Cukai tangkap lima mahasiswa pengguna ganja di Bali
Baca juga: Polisi tangkap 2 mahasiswa pengedar ganja di Kota Malang
​​​​​​​

Menurut Tampubolon bahwa penerima ini saling mengenal karena dari satu kampus yang sama. "Jadi antara bandar dan penerima paket ini (ganja), dulu satu kampus yang sama dan satu organisasi teater yang sama," katanya.

Pelaku JJ diamankan petugas di Jl Kedondong dan pelaku AR diamankan di Jl Harmonika.

Baca Juga :  Arus lalulintas kendaraan di jalur Kebun Kopi sudah normal

Ditegaskan Tampubolon, ada satu orang lainnya, AD, yang ditengarai sebagai pemesan ganja kering melalui media sosial, untuk dikirim ke Samarinda. AD sendiri, bertempat tinggal di kota Tarakan, Kalimantan Utara.

Baca Juga :  KUMPULAN KETERANGAN BIJI KOPI HITAM

"Jadi ini satu jaringan peredaran ganja antar provinsi. Kami masih lakukan pengejaran terhadap AD,” ungkap Tampubolon.

Ketiga tersangka JJ, AR dan H, kini meringkuk di penjara BNN Kota Samarinda. Mereka dijerat pasal 112, 114, dan 111 UU No 35/2009 tentang Narkotika.

"Hasil urine mereka ini pun positif. Ini bukan hanya sebagai pengguna narkotika, melainkan juga satu jaringan pengedar. Pengiriman kali ini adalah ketiga kalinya,” tegasnya.

Pewarta: Arumanto
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Sumber ArtikelAntaranews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Must Read

PPI gandeng UMKM, petani dan nelayan sebagai mitra percepatan ekspor

PPI gandeng UMKM, petani dan nelayan sebagai mitra percepatan ekspor Kemitraan dengan petani, nelayan, dan UMKM, merupakan pola sumber suplai dalam percepatan ekspor PPIJakarta...

Kemarin, kasus asusila hingga demo PPDB di Jakarta

Kemarin, kasus asusila hingga demo PPDB di Jakarta Jakarta (ANTARA) - Ragam peristiwa di wilayah Jakarta terjadi pada Jumat (3/7) disiarkan Antara dan mungkin...

UPDATE TERBARU KOPI YANG TERPOPULER DI DUNIA

Bicara tentang kopi, minuman ini tetap dapat menghadirkan melankoli tersendiri bagi siapa saja, lebih-lebih bagi para pecinta puisi dan diksi. Kopi seolah punya...

Desa ini bikin website jualan online gula aren, kopi, hingga rebung

Desa ini bikin website jualan online gula aren, kopi, hingga rebung Tujuan kami membuat website jual beli online ini tak lain adalah untuk memasarkan...

Alasan penggemar Harry Potter hapus link ke situs JK Rowling

Alasan penggemar Harry Potter hapus link ke situs JK Rowling Jakarta (ANTARA) - Dua situs terbesar penggemar Harry Potter yakni The Leaky Cauldron dan...