Beranda Informasi Polda Jatim: Kerumunan massa tak mau dibubarkan bisa dipidana

Polda Jatim: Kerumunan massa tak mau dibubarkan bisa dipidana

Polda Jatim: Kerumunan massa tak mau dibubarkan bisa dipidana

Ancaman hukumannya setahun. Kami bisa melakukan penangkapan dan pemeriksaan jika sudah mengancam

Surabaya (ANTARA) – Kabid Humas Polda Jawa Timur Kombes Pol Trunoyudo Wisnu Andiko mengatakan kerumunan massa yang tak mau dibubarkan aparat saat masa tanggap darurat COVID-19 bisa diancam pidana.

"Sesuai instruksi Kapolda Jatim Irjen Pol Luki Hermawan akan melakukan tindakan tegas dengan unit besar lengkap. Ada tim penyemprot, tim penindak. Bila diperlukan Polda Jatim akan melakukan tindakan seperti diatur dalam UU dan bisa dipidanakan," ujarnya di Mapolda setempat di Surabaya, Selasa.

Perwira dengan tiga melati itu menjelaskan ancaman pidana merujuk KUHP Pasal 212 ancaman kekerasan dan menghalangi petugas serta Pasal 218 yakni kerumunan yang menghalangi dan dapat membuat musibah.

Baca juga: Polda Jatim-TNI akan bubarkan tempat keramaian cegah COVID-19

"Ancaman hukumannya setahun. Kami bisa melakukan penangkapan dan pemeriksaan jika sudah mengancam," ucapnya menegaskan.

Kendati demikian, Truno menegaskan jika langkah persuasif masih diutamakan dan berlaku selama masa tanggap bencana COVID-19.

Selain itu, upaya pembubaran massa dilakukan sebagai tindaklanjut dikeluarkannya Maklumat Kapolri tertanggal 19 Maret 2020.

Baca juga: Polda Jatim kirim tim bantu Pemprov lacak penderita COVID-19

"Kami melakukan kegiatan yang bersifat kepedulian kepada masyarakat terkait isi maklumat. Sejak malam minggu hingga saat ini kami melakukan pembubaran tindakan tegas dan terukur juga humanis untuk kerumunan orang-orang yang telah menjadi imbauan pemerintah terkait COVID-19," tuturnya.

Baca Juga :  ADAKAH UPAYA SEDUH KOPI YG BENAR SENDIRI

Untuk kebijakan belajar di rumah, ia mengaku jika aparat dari Polda Jatim dan jajaran sudah berupaya lakukan tindakan, sebab masih banyaknya anak-anak yang masih main di tempat bermain maupun warung kopi.

Baca Juga :  MENGETAHUI JENIS JENIS KOPI DI DUNIA

"Beberapa remaja sudah kami lakukan juga penindakan secara persuasif," katanya.

Pewarta: Fiqih Arfani/Willy Irawan
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Sumber ArtikelAntaranews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Must Read

Mendag: Kemendag-Kemenhan jajaki imbal dagang dengan sejumlah negara

Mendag: Kemendag-Kemenhan jajaki imbal dagang dengan sejumlah negara Tujuan imbal dagang adalah untuk menyeimbangkan neraca perdagangan antara Indonesia dengan negara mitra dagang, sehingga bisa...

Hakim "kopi sianida" bersaing menjadi calon komisioner KY

Hakim "kopi sianida" bersaing menjadi calon komisioner KY Jakarta (ANTARA) - Proses seleksi calon anggota Komisi Yudisial (KY) menyisakan 55 kandidat yang lolos seleksi...

NTB segera luncurkan program stimulus untuk UMKM

NTB segera luncurkan program stimulus untuk UMKM Program ini merupakan kelanjutan Jaring Pengaman Sosial (JPS) Gemilang yang diinisiasi untuk menjaga produksi UMKM pada ...

Di tengah pandemi, ekspor Indonesia ke Swiss melonjak

Di tengah pandemi, ekspor Indonesia ke Swiss melonjak London (ANTARA) - Duta Besar RI untuk Swiss Muliaman Hadad menyatakan nilai ekspor Indonesia ke negara itu...

BKPM harap Mal Pelayanan Publik Sulawesi Tengah jadi contoh

BKPM harap Mal Pelayanan Publik Sulawesi Tengah jadi contoh Kalau ada gubernur, bupati yang menghalangi investasi, sanksinya adalah dana transfer daerah bisa dikurangi atau...