Beranda Informasi Kepulauan Meranti selenggarakan Festival Sagu Nusantara 2020

Kepulauan Meranti selenggarakan Festival Sagu Nusantara 2020

Kepulauan Meranti selenggarakan Festival Sagu Nusantara 2020

Pekanbaru (ANTARA) – Pemerintah Kabupaten Kepulauan Meranti, Provinsi Riau bersama Badan Restorasi Gambut menyelenggarakan Festival Sagu Nusantara 2020 di Desa Sungai Tohor yang berlangsung pada 14 – 15 Maret akhir pekan ini.

"Ada tiga hal besar yang ingin kami capai melalui Festival Sagu Nusantara 2020 ini," kata Deputi IV Penelitian dan Pengembangan Badan Restorasi Gambut (BRG) Dr Haris Gunawan kepada Antara di Kabupaten Kepulauan Meranti, Riau, Sabtu.

Pertama, Haris yang merupakan lulusan Kyoto University Jepang itu menilai bahwa Kabupaten Kepulauan Meranti memiliki bentuk kesatuan hidrologis gambut (KHG) yang unik. Meranti sebagai kabupaten dengan gugusan pulau gambut di bibir Selat Malaka secara fisik hanya mendapat pembasahan dari air hujan dan sangat rentan kering.

Selama ini, BRG melaksanakan restorasi di Kabupaten Kepulauan Meranti menjadikan wilayah itu sebagai model untuk pemulihan gambut di lokasi lainnya di Indonesia.

"Restorasi yang selama ini dikerjakan, memberikan dampak bagi pemulihan hidrologi pada beberapa lokasinya. Sehingga restorasi gambut perlu dipermanenkan dengan pendekatan kesatuan hidrologis berbasis penggunaan data-data ilmiah gambut yang komprehensif," katanya.

Baca juga: Warga Kampung Abar Papua gelar festival makan papeda

Baca juga: Mi sagu diperkenalkan pada festival makanan di Pontianak-Kalbar

Baca juga: Festival pesta ulat sagu upaya jaga hutan

Selanjutnya, dia mengatakan melalui Festival Sagu Nusantara yang dibuka secara resmi serta dihadiri oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan serta Kementerian Koperasi itu menjadi ajang konsolidasi sosial.

Baca Juga :  BKPM: perusahaan kesehatan manfaatkan fasilitas percepatan perizinan

Ia menjelaskan modalitas sosial masyarakat dan para pihak masih perlu didekatkan dengan tujuan pemulihan gambut yang berdampak pada berkembangnya kebun-kebun sagu dan hutan berbasis masyarakat.

Baca Juga :  SELEMBAR SEJARAHBIJI KOPI APA YANG TERMAHAL DI DUNIA

Selanjutnya, Haris mengatakan dalam kegiatan tersebut selain menjadi ajang unjuk kebolehan masyarakat dalam mengolah beragam produk tradisional olahan sagu, juga turut mengundang para akademisi Universitas Riau, Brawijaya, Universitas Indonesia dan Trisakti untuk diskusi beragam terobosan pengembangan komoditas ramah gambut itu.

"Pengembangan hulu hilir komoditi sagu, BRG mengundang narasumber dari berbagai keilmuan untuk mendiskusikan terobosan pemikiran dan aksi dalam rangka pengembangan komoditi sagu secara simultan dengan pemulihan gambut dan revitalisasi ekonomi berbasis masyarakat," ujarnya.

Festival Sagu menjadi program unggulan Kabupaten Kepulauan Meranti yang rutin diselenggarakan tiap tahun.

Festival bertema sagu kini mulai digalakkan oleh masyarakat setempat, setelah sebelumnya kegiatan serupa sudah lama berlangsung yaitu Festival Bokor, yang namanya diambil dari sebuah desa tempat berlangsungnya acara tersebut.*

Baca juga: TNI AL amankan 11 kg sabu-63 ribu ekstasi di Perairan Meranti

Baca juga: KKP jadikan Meranti sebagai pusat budi daya kakap putih nasional

Baca juga: Berharap pahit kopi usir api di gambut Meranti

Pewarta: Anggi Romadhoni
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Sumber ArtikelAntaranews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Must Read

Desa ini bikin website jualan online gula aren, kopi, hingga rebung

Desa ini bikin website jualan online gula aren, kopi, hingga rebung Tujuan kami membuat website jual beli online ini tak lain adalah untuk memasarkan...

Alasan penggemar Harry Potter hapus link ke situs JK Rowling

Alasan penggemar Harry Potter hapus link ke situs JK Rowling Jakarta (ANTARA) - Dua situs terbesar penggemar Harry Potter yakni The Leaky Cauldron dan...

Kepala BRG sebut cetak sawah baru sama dengan program restorasi gambut

Kepala BRG sebut cetak sawah baru sama dengan program restorasi gambut kalau musim hujan biasanya membawa tanah mineral, nah areal itu sebenarnya cocok untuk...

Polres Jakarta Utara tetapkan tersangka kasus asusila di Starbucks

Polres Jakarta Utara tetapkan tersangka kasus asusila di Starbucks Jakarta (ANTARA) - Polres Jakarta Utara menetapkan seorang tersangka inisial DD (22) dalam kasus asusila...

Kemendag bidik ekspor produk pangan olahan ke Afrika Utara

Kemendag bidik ekspor produk pangan olahan ke Afrika Utara Kawasan Afrika Utara, khususnya Mesir, merupakan pasar yang menjanjikan bagi produk pangan olahan dari IndonesiaJakarta...