Beranda Informasi Coffee mocktail, tren baru minuman kopi kekinian

Coffee mocktail, tren baru minuman kopi kekinian

Coffee mocktail, tren baru minuman kopi kekinian

Co-Founder Shoot Me In The Head, Cindy Herlin Marta memperlihatkan sajian coffee mocktail Hello Sunshine. (ANTARA/Ajat Sudrajat)
Bandung (ANTARA) – Kreasi meracik minuman mocktail yakni minuman campuran sari buah, buah-buahan segar, madu, dan bahan lainnya dengan berbagai jenis minuman bersoda bisa dinikmati dengan paduan kopi.

Sebuah kedai kopi dan rumah sangrai bernama  Shoot Me In The Head Coffee Bar & Roastery di Jalan Kemuning 16, Kota Bandung, Jawa Barat, yang baru dibuka pada Sabtu, menyajikan inovasi minuman kreasi mocktail dicampur kopi yang menjadi sebuah menu lezat, coffee mocktail.

Baca juga: Tren Kopi susu kekinian tahun 2020, rasa cendol hingga klepon

Di kedai kopi yang mengusung konsep interior pop culture dan industrial tersebut, biji kopi asal Etiopia disajikan dalam suguhan mocktail bernama Hello Sunshine.

Hello Sunshine adalah sajian minuman coffee mocktail kental dengan rasa floral dan buah-buahan yang disajikan dalam gelas champagne.

Tampilan bagian atas kopi dilengkapi dengan busa. Di atasnya dihiasi sehelai bunga berwarna merah untuk mewakili rasa kopi tersebut.

Minuman non alkohol tersebut dibanderol seharga Rp36 ribu per gelas.

tren coffee mocktail

Co-Founder Shoot Me In The Head, Cindy Herlin Marta memprediksi sajian coffee mocktail akan menjadi tren menggantikan kopi kekinian seperti kopi susu gula aren dengan boba.
 

Co-Founder Shoot Me In The Head, Cindy Herlin Marta memperlihatkan sajian coffee mocktail Hello Sunshine. (ANTARA/Ajat Sudrajat)

"Kita memprediksi coffee mocktail ini akan menjadi the next kopi kekinian. Ini bakal jadi pintu masuk ke sana," kata Cindy kepada ANTARA, Sabtu.

Menurut dia, di sejumlah negara lain coffee mocktail sudah banyak disajikan di kedai-kedai kopi.

"Sebenarnya coffee mocktail ini lahir dari kompetisi barista dan setelah itu di luar sana (negara lain) mulai menyajikan ini di kedai kopinya," kata dia.

Baca Juga :  BEBERAPA KOPI SUPER MAHAL DI DUNIA
Baca Juga :  TEKNIK SEDUH KOPI, INILAH RAHASIANYA

Hello Sunshine adalah satu dari tujuh menu andalan Shoot Me In The Head cabang Bandung.

Baca juga: Es kopi susu kekinian selebritas paling dicari sepanjang 2019

Menu andalan lainnya di kedai kopi ini ialah Johny Be Good yang terisnpirasi dari karakter kopi Indonesia yang manis, high body, dan spices.

Kemudian Coffee Sour yang terinspirasi dari menu cocktail klasik "whisky sour" yang bahan utamanya disubsitusi menggunakan kopi dari Indonesia.

Sebelumnya Shoot Me In The Head telah membuka dua kedai dan rumah sangrai di Jakarta dan Shoot Me In The Head yang hari ini resmi dibuka di Kota Bandung, Jawa Barat merupakan cabang pertamanya di luar Jakarta.

Cindy mengatakan ada beberapa alasan mengapa pihaknya memilih Kota Bandung sebagai cabang pertamanya di luar Jakarta yaitu pertumbuhan konsumsi kopi di kota Bandung cukup tinggi dalam beberapa tahun belakangan ini yang juga diinisiasi oleh anak muda dan dikenal memiliki banyak komunitas.

Perkembangan kultur kopi sendiri menurut dia sangat dipengaruhi oleh komunitas.

"Hal tersebutlah yang dimanfaatkan sebagai peluang oleh kami," kata dia.

Baca juga: Kopi celup Pringsewu inovasi minum kopi seduh praktis nan kekinian

Tak hanya menawarkan kopi, perpaduan desain street culture yang dikombinasikan dengan berbagai macam ikon khas tengkorak mereka juga diaplikasikan pada merchandise yang dapat ditemukan langsung di outlet terbaru mereka, seperti t-shirt, enamel pin, scarf, jaket, totebag, sticker, tumbler, korek dan lain-lain.

Seoang barista sedang meracik minuman di Shoot Me In The Head Coffee Bar & Roastery (ANTARA/Ajat Sudrajat)

Sementara itu, Co-Founder dan Chief Design Officer Shoot Me In The Head Rendy Anugrah Mahesa mengatakan banyak sekali sudut pandang yang dapat diangkat dalam kultur meminum kopi saat ini salah satunya dengan pendekatan seni gambar.

Baca Juga :  ADAKAH KAIDAH SEDUH KOPI YG ENAK DI RUMAH

"Dari awal kami berdiri pendekatan kami selalu lebih dekat dengan cara-cara yang dilakukan band indie. Di mana kami menggunakan pendekatan dengan cara yang organik namun sustainable. Kami sangat terbuka untuk berkreasi melalui berbagai media untuk menarik sebanyak mungkin orang untuk mencintai kopi," kata dia.

Baca Juga :  RASIO SEDUH KOPI, BELAJAR SENDIRI DI RUMAH

Di kafe tersebut, pengunjung dapat menikmati kopi sambil melihat langsung cara pembuatan kopi yang diracik dari bar yang dibuat terbuka atau sekedar berkumpul sambil menikmati suasana kota Bandung di beranda belakang yang terasa sangat homey dengan sajian makanan mereka yang juga bercita rasa tinggi.

Baca juga: Bisnis "coffe shop" kekinian makin digandrungi di Jakarta

Baca juga: Boba dan kopi "kekinian" diprediksi masih jadi tren hingga tahun depan

Baca juga: Raffi Ahmad bisnis kopi "kekinian" yang merakyat

Pewarta: Ajat Sudrajat
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Sumber ArtikelAntaranews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Must Read

COFFEE MATES HARUS MENGETAHUI PETA KOPI DUNIA

Jika Anda pecinta kopi, tentu tersedia kepuasan tersendiri dikala Anda sanggup menikmati seduhan kopi dari bervariasi biji kopi yang tumbuh di beraneka belahan...

17.457 pasien RSD Wisma Atlet sembuh dari COVID-19

17.457 pasien RSD Wisma Atlet sembuh dari COVID-19 Jakarta (ANTARA) - Pasien sembuh COVID-19 di Rumah Sakit Darurat (RSD) Wisma Atlet, Kemayoran, Jakarta, hingga...

Tim Swab Hunter sasar tempat nongkrong anak muda di Surabaya

Tim Swab Hunter sasar tempat nongkrong anak muda di Surabaya Surabaya (ANTARA) - Tim Swab Hunter menyasar pelanggar protokol kesehatan khususnya di tempat nongkrong...

Dinas Sosial Lombok Utara salurkan bantuan untuk korban kebakaran

Dinas Sosial Lombok Utara salurkan bantuan untuk korban kebakaran Mataram (ANTARA) - Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Kabupaten Lombok Utara, Nusa Tenggara...

Komik "One Piece" dihentikan sementara karena "mangaka" sakit mendadak

Komik "One Piece" dihentikan sementara karena "mangaka" sakit mendadak Oda-sensei saat ini sedang dalam pemulihan, dan manga tersebut akan kembali dalam edisi ke-46 dari...