Peringati Hari Disabilitas, Grab perkenalkan program "Mendobrak Sunyi"

Peringati Hari Disabilitas, Grab perkenalkan program "Mendobrak Sunyi"

Peringati Hari Disabilitas, Grab perkenalkan program "Mendobrak Sunyi"

Jakarta (ANTARA) – Perusahaan layanan transportasi berbasis aplikasi Grab Indonesia memperkenalkan program "Mendobrak Sunyi" untuk memberikan kesempatan kepada penyandang disabilitas agar dapat bekerja dan berkarya untuk negeri.

"Kita membuka kesempatan untuk menjadi mitra siapapun dia, bagaimanapun dia dan apapun dia," kata Managing Director Grab Indonesia Neneng Goenadi dalam acara Media Briefing untuk memeringati Hari Disabilitas di The Westin Jakarta, Selasa.

Neneng mengatakan Grab Indonesia memandang bahwa setiap orang harus memiliki peluang yang sama untuk mendapatkan penghasilan tanpa terkendala masalah fisik.

Baca juga: Artne Coffee, seni kopi dari barista tunanetra

Baca juga: Warga disabilitas berbagi dalam peringatan HDI

Baca juga: Sepak bola, merebut impian sekaligus penyemangat Candra

Dengan memanfaatkan teknologi yang tersedia pada layanan Grab, Grab Indonesia, katanya, yakin dapat membantu para penyandang disabilitas untuk bekerja di bidang layanan, sama seperti orang-orang lain pada umumnya.

"Itu sesuatu sesuatu yang mungkin dulu tidak bisa, tapi sekarang bisa," katanya.

Program "Mendobrak Sunyi" yang diluncurkan sejak September lalu itu merupakan bagian dari komitmen GrabforGood untuk membuat platform Grab lebih inklusif dan dapat diakses oleh semua orang.

Dalam program tersebut, Grab menambahkan teks terjemahan pada materi video pendaftaran dan pelatihan bagi mitra pengemudi yang mengalami tunarungu.

Mereka juga melatih tim layanan pelanggan Grab dengan kemampuan Bahasa Isyarat Indonesia (Bisindo) dasar untuk membantu mitra pengemudi tuli selama proses tersebut.

"Kami percaya bahwa setiap orang harus memiliki akses yang sama untuk mendapatkan peluang terlepas dari latar belakang atau kemampuan mereka," ujarnya.*

Baca juga: Kafe tunanetra hingga klub sepakbola amputasi ramaikan pameran HDI

Baca Juga :  Kalah berharga dari cengkih, kayu manis terancam tinggal kenangan

Baca juga: Disabilitas di Jakarta sayangkan trotoar masih "dikuasai" pedagang

Baca juga: Kemensos gelar Hari Disabilitas Internasional wujudkan inklusi

Pewarta: Katriana
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Sumber ArtikelAntaranews

Tinggalkan Balasan

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.