Gibran perkenalkan diri sebagai investor Wahyoo

Gibran perkenalkan diri sebagai investor Wahyoo

Gibran perkenalkan diri sebagai investor Wahyoo

Jakarat (ANTARA) – Pengusaha kuliner Gibran Rakabuming mengenalkan diri sebagai salah satu investor warteg digital bernama Wahyoo.

Gibran berpendapat warung tegal alias warteg merupakan salah satu bagian dari budaya dan kearifan lokal Bangsa Indonesia.

“Warteg bukan cuma sekedar tempat makan tapi ini adalah budaya bangsa. Orang Indonesia makannya ya di warteg, makanya ini harus dilestarikan. Di sini saya ingin bersilaturahmi dan mengenalkan diri sebagai investornya Wahyoo pada Masyu dan Mbakyu,” kata Gibran di hadapan sekira 3000-an peserta Pikniknye Wahyoo di Dufan, Jakarta pada Minggu.

Meski demikian, Gibran dan Wahyoo tak bersedia mengungkap jumlah investasi.

“Mulai investment dari awal kita belum disclose, kita komitmen dengan para shareholder bahwa kita tidak menjelaskan berapa,” kata founder sekaligus CEO Wahyoo Peter Shearer.

Baca juga: Kaesang resmikan gerai Sang Pisang di Kuala Lumpur

Baca juga: Jokowi pernah minta Kaesang berguru bisnis kepada Chef Arnold

Gibran mengatakan, bersama Wahyoo, dia ingin memajukan kuliner Indonesia dan menyejahterakan para pemilik warteg.

“Makanya salah satunya ikut platform Wahyoo, jika gabung Wahyoo maka nanti akan diberi kemudahan-kemudahan misalnya ada fitur beli bahan baku, pembekalan atur keuangan dan lain-lain,” katanya.

Wahyoo didirikan oleh Peter Shearer pada Juni 2017.

Kala itu, Peter bermimpi memberdayakan efisiensi pengeluaran dan pengembangan pendapatan pengusaha warteg di Indonesia melalui platform teknologi serta program pemberdayaan usaha mikro bisnis tersebut.

Beberapa contoh program adalah dengan pengadaan supply chain, membantu menciptakan model bisnis yang baru, dan penerapan program lokakarya Wahyoo Academy untuk meningkatkan kualitas pelayanan konsumen di tiap warteg.

Ada enam perusahaan yang tercatat sebagai investor Wahyoo yakni Agaeti Ventures, Kinesys Group, Chapter1 Ventures, SMDV, East Ventures dan Rentracks.

Baca Juga :  KUMPULAN KETERANGAN BIJI KOPI NIKMAT

Hingga saat ini, sudah ada 12.000 lebih warung kopi sampai warung tegal ikut bergabung dalam startup perusahaan sosial tersebut.

Baca juga: Gibran tak biasakan Jan Ethes konsumsi western food

Baca juga: Kuliner Mangkokku berencana "go international"

Pewarta: Ida Nurcahyani
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Sumber ArtikelAntaranews

Tinggalkan Balasan

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.