Beranda Informasi Ma'ruf Amin : ketimpangan impor pangan masih besar

Ma'ruf Amin : ketimpangan impor pangan masih besar

Ma'ruf Amin : ketimpangan impor pangan masih besar

hampir 100 persen kebutuhan pangan dalam negeri dicukupi dengan komoditas impor

Jakarta (ANTARA) – Wakil Presiden terpilih Ma'ruf Amien menyebutkan bahwa ketimpangan impor pangan di Indonesia masih besar dibandingkan kebutuhan.

"Kita harus membangun arus bawah ekonomi, sebab ketimpangan impor pangan di Indonesia masih terjadi," kata Ma'ruf Amien dalam diskusi ketahanan pangan di Jakarta, Sabtu.

Menurut Ma'ruf selama ini pembangunan banyak dilakukan pada arus atas sehingga terjadi konglomerasi. Seharusnya diharapkan aliran ekonomi akan merembet untuk kalangan bawah, namun praktiknya hal tersebut urung terjadi.

Baca juga: Anggota DPR: impor pangan harus pada waktu yang tepat

"Pembangunan ekonomi arus atas diharapkan menetes ke bawah, namun belum terjadi secara maksimal, makanya Majelis Ulama Indonesia (MUI) menginisiasi inkubasi bisnis berbasis syariah untuk menguatkan arus bawah," kata Ma'ruf.

Ia banyak menyoroti pada sektor pertanian, di mana Indonesia memiliki keunggulan pada sektor tersebut. Lahan dan kualitas tanah Nusantara sudah layak untuk ditanami berbagai jenis komoditas, tetapi kuantitas menunjukkan angka berbeda.

Sektor pertanian mulai jagung, hingga kopi yang harusnya tersedia banyak di Indonesia, pada kenyataannya masih membutuhkan banyak impor.

Baca juga: Peneliti minta data pangan diperbaiki untuk kurangi kesemrawutan impor

Melihat neraca perdagangan ekspor impor komoditas pangan pada semester pertama 2019 hanya senilai Rp170 miliar, merupakan peringkat ke-29 negara, sedangkan nilai impor komoditas pangan pada semester pertama 2019 justru senilai Rp35,5 triliun.

Hal ini dinilai sangat timpang, karena hampir 100 persen kebutuhan pangan dalam negeri dicukupi dengan komoditas impor. Berangkat dari kenyataan tersebut, Pusat Inkubasi Bisnis Syariah (PINBAS) Majelis Ulama Indonesia (MUI) mencanangkan Gerakan Nasional Kedaulatan Pangan (GNKP) telah diresmikan langsung oleh Ma’ruf Amien untuk menjawab permasalahan kedaulatan pangan yang masih sulit tercapai.

Baca Juga :  LRT Jakarta-Samjin Elex bantu sembako warga Jakarta
Baca Juga :  INILAH TAKARAN SEDUH KOPI BERSAMA KAWAN

Baca juga: HKTI ingin impor yang merugikan petani dapat dihentikan

Pewarta: Afut Syafril Nursyirwan
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Sumber ArtikelAntaranews

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Must Read

COFFEE MATES HARUS MENGETAHUI PETA KOPI DUNIA

Jika Anda pecinta kopi, tentu tersedia kepuasan tersendiri dikala Anda sanggup menikmati seduhan kopi dari bervariasi biji kopi yang tumbuh di beraneka belahan...

17.457 pasien RSD Wisma Atlet sembuh dari COVID-19

17.457 pasien RSD Wisma Atlet sembuh dari COVID-19 Jakarta (ANTARA) - Pasien sembuh COVID-19 di Rumah Sakit Darurat (RSD) Wisma Atlet, Kemayoran, Jakarta, hingga...

Tim Swab Hunter sasar tempat nongkrong anak muda di Surabaya

Tim Swab Hunter sasar tempat nongkrong anak muda di Surabaya Surabaya (ANTARA) - Tim Swab Hunter menyasar pelanggar protokol kesehatan khususnya di tempat nongkrong...

Dinas Sosial Lombok Utara salurkan bantuan untuk korban kebakaran

Dinas Sosial Lombok Utara salurkan bantuan untuk korban kebakaran Mataram (ANTARA) - Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Kabupaten Lombok Utara, Nusa Tenggara...

Komik "One Piece" dihentikan sementara karena "mangaka" sakit mendadak

Komik "One Piece" dihentikan sementara karena "mangaka" sakit mendadak Oda-sensei saat ini sedang dalam pemulihan, dan manga tersebut akan kembali dalam edisi ke-46 dari...