Beranda Informasi Mandi air hangat saat puasa percepat kehilangan cairan tubuh

Mandi air hangat saat puasa percepat kehilangan cairan tubuh

Mandi air hangat saat puasa percepat kehilangan cairan tubuh

Jakarta (ANTARA) – Kegiatan mandi dengan air hangat, bahkan panas, saat berpuasa Ramadhan akan semakin mempercepat tubuh untuk kehilangan cairan selain menyebabkan kulit semakin kering.

"Sebaiknya mandi dua kali sehari dengan air biasa, bukan air panas. Air hangat mengurangi kandungan lemak dalam tubuh sehingga menyebabkan kulit kering," ujar dokter spesialis dermatovenereologi Bamed Healthcare Ika Anggraini di Jakarta, Jumat.

Ika menyarankan sabun yang digunakan saat mandi adalah sabun yang mengandung pelembab dan tidak menggunakan sabun yang mengadung detergen karena berisiko kulit semakin kering.

Setelah mandi, lanjut Ika, seseorang perlu mengoleskan pelembap (moisturizer) pada kulitnya. Langkah itu akan lebih efektif untuk mengurangi risiko cairan hilang dari tubuh dibanding mengoleskan pelembab pada kulit yang sudah terlanjur kering.

Ika mengatakan kulit yang kering selain tidak bagus untuk penampilan juga berdampak buruk pada kesehatan. Bakteri atau bahan iritan lain akan mudah masuk melalui kulit yang kering.

Baca juga: Langkah cegah keluhan produk perawatan kulit

"Kulit kering akibat dehidrasi akan menyebabkan barrier kulit terganggu sehingga bahan iritan ataupun bakteri lebih mudah masuk ke kulit," kata dia.

Jumlah asupan cairan tubuh juga harus cukup selama berpuasa Ramadhan. Porsi delapan gelas air putih dapat dibagi saat berbuka puasa, selepas makan malam, sebelum tidur, dan sahur.

Selain air putih, Anda juga disarankan untuk mengonsumsi makanan berkuah (sup), sayur, selada, dan buah-buahan yang banyak mengandung air seperti semangka dan jeruk untuk menjaga cairan tubuh.

Baca Juga :  Asal Kata Kopi Adalah Kekuatan

Ika juga menyarankan Anda untuk tidak mengonsumsi minuman yang mengandung kafein semisal teh dan kopi saat sahur. Kedua minuman berkafein itu bersifat diuretik sehingga meningkatkan risiko kehilangan cairan tubuh.

Baca Juga :  Polisi rancang strategi hadapi KKB di Tembagapura

Seseorang yang harus beraktivitas di luar ruangan saat berpuasa, lanjut Ika, sebaiknya menghindari paparan sinar matahari yang berlebihan. Suhu panas akan meningkatkan ekskresi keringat dari tubuh dan berisiko dehidrasi.

Baca juga: Tips merawat kulit agar tetap "glowing"

Pewarta: Lia Wanadriani Santosa
Editor: Imam Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Sumber ArtikelAntaranews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Must Read

RAGAM VARIETAS BIJI KOPI DI DUNIA

Jika Anda pengagum kopi, tentu tersedia kepuasan tersendiri kala Anda sanggup nikmati seduhan kopi dari begitu banyak ragam biji kopi yang tumbuh di...

COFFEE MATES HARUS MENGETAHUI PETA KOPI DUNIA

Jika Anda pecinta kopi, tentu tersedia kepuasan tersendiri dikala Anda sanggup menikmati seduhan kopi dari bervariasi biji kopi yang tumbuh di beraneka belahan...

17.457 pasien RSD Wisma Atlet sembuh dari COVID-19

17.457 pasien RSD Wisma Atlet sembuh dari COVID-19 Jakarta (ANTARA) - Pasien sembuh COVID-19 di Rumah Sakit Darurat (RSD) Wisma Atlet, Kemayoran, Jakarta, hingga...

Tim Swab Hunter sasar tempat nongkrong anak muda di Surabaya

Tim Swab Hunter sasar tempat nongkrong anak muda di Surabaya Surabaya (ANTARA) - Tim Swab Hunter menyasar pelanggar protokol kesehatan khususnya di tempat nongkrong...

Dinas Sosial Lombok Utara salurkan bantuan untuk korban kebakaran

Dinas Sosial Lombok Utara salurkan bantuan untuk korban kebakaran Mataram (ANTARA) - Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Kabupaten Lombok Utara, Nusa Tenggara...