Beranda Informasi Kopi Indonesia merambah Athena

Kopi Indonesia merambah Athena

Kopi Indonesia merambah Athena

London (ANTARA) – Kopi Indonesia merambah Athena Yunani yang masuk melalui event  “Greek Coffee”, yaitu kopi yang disajikan dengan style Yunani, namun kopi yang digunakan merupakan produk impor dari negara lain yang mengikuti Athens Food Expo 2019.

Pelaksana Fungsi Penerangan KBRI Athena, Kristina Natalia kepada Antara London, Rabu mengatakan masyarakat Yunani menduduki peringkat ke-17 peminum kopi terbesar di dunia, tapi sayangnya Yunani tidak memproduksi kopi di dalam negeri.

Berdasarkan data International Coffee Organization (ICO) tahun 2017, konsumsi kopi di Yunani sebanyak 5,4 kg per kapita untuk 1 tahun, dan seluruh kopi yang digunakan berasal dari negara lain. Sementara Indonesia, sebagai salah satu produsen kopi terbesar di dunia, kebiasaan minum kopi belum menjadi tradisi.

Berdasarkan data ICO, Indonesia berada pada rangking ke-empat eksportir kopi terbesar di dunia dengan nilai ekspor sebesar 1,5 miliar pounds.

Kedutaan Besar Republik Indonesia di Athena mendatangakan "Kopi Indonesia" yang menaungii beberapa usaha kecil dan menengah di bidang kopi untuk ikut serta dalam Athens Food Expo 2019 yang berlangsung dari tanggal 16 hingga 18 Maret lalu.

Athens Food Expo merupakan pameran internasional terbesar di Eropa Tenggara khusus makanan dan minuman dihadiri oleh 70.000 pengunjung dan diikuti oleh sebanyak 1.350 peserta. Pameran ini memberikan kesempatan untuk para pengusaha di bidang makanan dan minuman untuk memperluas jaringan dan menemukan rekan bisnis di Yunani.

Kopi Indonesia yang berdiri tahun 2017 mendapatkan kesempatan bertemu dengan calon importir kopi dari Yunani dan negara Eropa lainnya. Para pengunjung stand Indonesia dapat mencoba langsung kopi yang dipamerkan dan disajikan barista Lucas Wisnu yang khusus datang dari Indonesia untuk pameran tersebut.

Baca Juga :  Komodo tarik perhatian pengunjung pameran wisata di Budapest
Baca Juga :  Rusia sebut telah lacak pergerakan Navalny

Dalam pameran tersebut, Kopi Indonesia memamerkan kopi Indonesia dari berbagai daerah di Indonesia, seperti Kopi Lintong Sumatera Utara, Kopi Geulis Jawa Barat, Kopi Gayo Aceh, Kopi Kintamani Bali, Kopi Papua, Kopi Toraja dan sebagainya.

Manajer Kopi Indonesia Gratianus Budi mengatakan motivasi utama mengikuti pameran adalah untuk memperkenalkan berbagai macam kopi Indonesia dengan cita rasa yang berbeda tiap daerahnya.Serta untuk mendukung UMKM yang punya orientasi ekspor namun belum memiliki pengalaman dalam pengembangan ekspor ke luar negerii.

Salah satu pengunjung stand Indonesia, Aris Conidaris menyatakan rasa dan kualitas kopi Indonesia yang dipamerkan tidak kalah rasanya dengan kopi yang dijual di café atau coffee shop di Yunani dan mengungkapkan optimismenya jika kopi Indonesia tersebut dapat bersaing dengan kopi di pasaran Yunani, setelah ia mencicipi kopi yang disajikan oleh Barista Kopi Indonesia.

Manajer Pengembangan Pasar PT. Mayora Indah Tbk, Yulie Limiaty, mengatakan selain menampilkan berbagai macam kopi, stand Indonesia juga memamerkan produk-produk makanan dan minuman dari PT. Mayora Indah Tbk. yang telah menembus pasar di beberapa negara Eropa lainnya, seperti permen kopiko, kopi instant torabika, minuman instant kopiko dan berbagai macam biskuit produk PT. Mayora Indah Tbk. Dengan mengikuti pameran tersebut, PT. Mayora Indah Tbk berharap dapat menemukan rekan bisnis di Yunani untuk dapat mengembangkan bisnisnya di Yunani, ujar Yulie Limiaty.

Selama tiga hari pameran, Kopi Indonesia dan PT. Mayora Indah Tbk. bertemu dan melakukan pembicaraan dengan beberapa pengusaha Yunani mengenai rencana kerja sama bisnis dan pembahasan lebih serius yang akan dilanjutkan komuniasi melalui media elektronik.

Duta Besar RI di Athena, Ferry Adamhar mengatakan keikutsertaan Indonesia dalam pameran ini membuka peluang kopi dan produk Indonesia untuk dapat menembus pasar Yunani. “Juga menjadi wadah pertemuan antara pengusaha kopi Indonesia sebagai salah satu produsen terbesar di dunia dengan importir kopi Yunani merupakan pengkomsumsi kopi 17 terbesar di dunia”, demikian Adamhar.

Baca Juga :  Polisi di Mimika antisipasi gangguan KKB menjelang perayaan HUT RI
Baca Juga :  Kopi organik Lahat diperkenalkan di Festival Kopi Lampung

Baca juga: Jokowi lepas kontainer ekspor kopi ke-250.000 dari Tangerang

Baca juga: Kopi Kerinci tembus pasar internasional

Pewarta: Zeynita Gibbons
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Sumber ArtikelAntaranews

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Must Read

COFFEE MATES HARUS MENGETAHUI PETA KOPI DUNIA

Jika Anda pecinta kopi, tentu tersedia kepuasan tersendiri dikala Anda sanggup menikmati seduhan kopi dari bervariasi biji kopi yang tumbuh di beraneka belahan...

17.457 pasien RSD Wisma Atlet sembuh dari COVID-19

17.457 pasien RSD Wisma Atlet sembuh dari COVID-19 Jakarta (ANTARA) - Pasien sembuh COVID-19 di Rumah Sakit Darurat (RSD) Wisma Atlet, Kemayoran, Jakarta, hingga...

Tim Swab Hunter sasar tempat nongkrong anak muda di Surabaya

Tim Swab Hunter sasar tempat nongkrong anak muda di Surabaya Surabaya (ANTARA) - Tim Swab Hunter menyasar pelanggar protokol kesehatan khususnya di tempat nongkrong...

Dinas Sosial Lombok Utara salurkan bantuan untuk korban kebakaran

Dinas Sosial Lombok Utara salurkan bantuan untuk korban kebakaran Mataram (ANTARA) - Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Kabupaten Lombok Utara, Nusa Tenggara...

Komik "One Piece" dihentikan sementara karena "mangaka" sakit mendadak

Komik "One Piece" dihentikan sementara karena "mangaka" sakit mendadak Oda-sensei saat ini sedang dalam pemulihan, dan manga tersebut akan kembali dalam edisi ke-46 dari...