Beranda Informasi Santri dan pelajar SMK dilatih jadi wirausaha kopi dan cokelat

Santri dan pelajar SMK dilatih jadi wirausaha kopi dan cokelat

Santri dan pelajar SMK dilatih jadi wirausaha kopi dan cokelat

Kami kerja sama dengan BPPT menyiapkan SDM kopi dan kakao sebagai bahan dasar cokelat

Banyuwangi (ANTARA) – Pemerintah Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, berkolaborasi dengan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) menyiapkan sumber daya manusia (SDM) dalam pengembangan kopi dan cokelat dari hulu ke hilir dengan fokus pengembangan pada pelajar SMK dan santri.

Mereka diharapkan kelak bisa menjadi pegiat bisnis rintisan kopi dan cokelat.

"Kami kerja sama dengan BPPT menyiapkan SDM kopi dan kakao sebagai bahan dasar cokelat, karena dua komoditas ini cukup berlimpah di sini," kata Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas di Banyuwangi, Jawa Timur, Sabtu.

Anas mengatakan kopi dan cokelat dipilih karena trennya terus berkembang pesat. Saat ini muncul lebih dari 100 bisnis rintisan kopi dan cokelat dengan berbagai merek yang digerakkan anak-anak muda Banyuwangi.

"Konsumsi kopi Indonesia cuma 1,5 kilogram per kapita per tahun, Jepang lima kilogram, Finlandia bahkan 12 kilogram. Ke depan, pasar sangat cerah dan kalau naik empat  kilogram per kapita per tahun, kebutuhan kopi dalam negeri tembus satu juta ton, melebihi produksi sekarang. Kita bakal kewalahan, maka dibutuhkan SDM yang kompeten dari hulu ke hilir," ujarnya, dalam keterangan tertulis dari Pemkab Banyuwangi.

Ia juga mengemukakan konsumsi cokelat Indonesia juga masih sangat rendah, hanya kisaran 0,4 kilogram per kapita per tahun. Sementara di Singapura, misalnya, konsumsi cokelat tembus satu kilogram per kapita per tahun.

Baca Juga :  Bappenas beri sinyal positif soal pembangunan Jalur Puncak Dua

Menurut Anas, kopi dan cokelat bisa menjadi ladang bisnis menggiurkan bagi lulusan SMK dan santri, kuncinya bikin produk yang baik, harga tidak kemahalan, dan tidak terlalu murah.

Baca Juga :  Pemkab Bangka Tengah bertekad jadi kabupaten organik 2021

"Selain itu, pemasarannya lewat dalam jaringan (daring), sudah itu saja. Insya Allah laris," ucapnya.

Dalam kolaborasi ini, pada tahap awal ratusan siswa dan santri dari 10 SMK dan pondok pesantren dilatih hulu ke hilir mengelola komoditas kopi dan cokelat.

"Ini juga menerjemahkan arahan Presiden Jokowi bahwa anak-anak muda sejak dini harus didesain sebagai generasi kreatif, termasuk soal kewirausahaan. Ketika bertemu para bupati, Pak Jokowi mencontohkan besarnya potensi kopi sebagai penggerak ekonomi rakyat," ujar Anas.

Kepala BPPT Hammam Riza menjelaskan kolaborasi dengan Pemkab Banyuwangi melibatkan banyak bidang teknologi. "Kami fokus membantu dari hulu ke hilir untuk teknologi pangan," katanya.

Baca juga: Tumbuhkan "santripreneur", Sandiaga Uno berkomitmen gerakkan ekonomi umat,

Pewarta: Masuki M. Astro/Novi Husdinariyanto
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Sumber ArtikelAntaranews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Must Read

COFFEE MATES HARUS MENGETAHUI PETA KOPI DUNIA

Jika Anda pecinta kopi, tentu tersedia kepuasan tersendiri dikala Anda sanggup menikmati seduhan kopi dari bervariasi biji kopi yang tumbuh di beraneka belahan...

17.457 pasien RSD Wisma Atlet sembuh dari COVID-19

17.457 pasien RSD Wisma Atlet sembuh dari COVID-19 Jakarta (ANTARA) - Pasien sembuh COVID-19 di Rumah Sakit Darurat (RSD) Wisma Atlet, Kemayoran, Jakarta, hingga...

Tim Swab Hunter sasar tempat nongkrong anak muda di Surabaya

Tim Swab Hunter sasar tempat nongkrong anak muda di Surabaya Surabaya (ANTARA) - Tim Swab Hunter menyasar pelanggar protokol kesehatan khususnya di tempat nongkrong...

Dinas Sosial Lombok Utara salurkan bantuan untuk korban kebakaran

Dinas Sosial Lombok Utara salurkan bantuan untuk korban kebakaran Mataram (ANTARA) - Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Kabupaten Lombok Utara, Nusa Tenggara...

Komik "One Piece" dihentikan sementara karena "mangaka" sakit mendadak

Komik "One Piece" dihentikan sementara karena "mangaka" sakit mendadak Oda-sensei saat ini sedang dalam pemulihan, dan manga tersebut akan kembali dalam edisi ke-46 dari...